Konsisten untuk Inkonsisten


Sumber

Mereka memang berpegang kepada prinsip untuk selalu konsisten dalam berikonsistensi.

Ketika Pragmatis Ketemu Teoris

Image result for ahok anies

Pilkada Putaran ke 2 untuk Gubernur DKI sudah semakin mendekat. Suhu politik dan kampanye di Jakarta kian memanas. Kemarin ini Mata Najwa,mengadakan final perdebatan antara 2 kandidat, no. 2 Basuki (Ahok) dan no. 3 Anies.

Well, hari ini hanya memberi sedikit pendapat dari seorang awam di negeri Paman Sam tentang hasil perdebatan ini. Mungkin saya akan sedikit bias, karena saya pendukung no 2, jadi kalau anda mendukung no 3, yah mungkin akan stop membaca sampai di sini.

Kalau dilihat secara pembawaan dan gaya bicara, dapat dikatakan Anies adalah seorang birokrator dan politikus handal. Kalau anda mempunyai anak perempuan, Anies ini saya gambarkan sebagai calon pacar anak anda dan baru pertama kali ketemuan. Pasti semuanay dibuat sesopan dan sesantun mungkin. Bahasa halus, senyuman ramah, berbicara seakan-akan ‘pintar’, dan lain sebagainya. Dan saya yakin ini approach yang memang dipakai Anies, karena sesuai dengan kebudayaan orang Timur. Image is numero uno. Tapi yah kita tahulah sendiri sebenarnya kaya gimana kalau dibalik semua it 😉

Kalau Basuki, Basuki ini sudah kelihatan sebagai seorang pragmatis, gaya bicaranya, pembawaannya, lebih ke arah lihat masalah, pikirkan solusi, terapkan. Orang pragmatis kadang tidak terlalu memikirkan image, karena dia mengukur suatu kesukesesan dari berapa solusi yang dia bisa pecahkan. Jadi kontras sekali tutur kata, pembawaan dan gaya bicara Basuki. Ini istilahnya seperti teman baik anak anda, yang sudah bertahun-tahun kenal baik dengan keluarga anda. Jadi ngomong seadanya, dan andapun sudah tahu karakternya. Karakter Basuki lebih menunjukkan What you see is what you get.

Sekarang dilihat dari sisi program bantuan sosial, approach dari mereka sangat kontras sekali. Kalau anda pernah memndengar peribahasa “Lebih baik mengajari orang memancing, daripada hanya memberi dia ikan”, maka pandangan Anies lebih mengarah kepada “memberikan ikan”, sedangkan Basuki lebih mengarah “Ajarin mancing”. Saya melihat hal ini ketika membahas KJL(Kartu Jakarta Lansia) dan KJP(Kartu Jakarta Pintar). Anies berpendapat lebih baik kita LANGSUNG membantu ke orangnya, dan bahkan memberi imbauan untuk memberi tunai. Lebih kontras dalam masalah KJP, Anies ingin membantu siswa yang tidak sekolah dengan cara memberi tunai, sedangkan Ahok berpendapat hanya kalau siswa mau belajar, baru kita akan bantu. Ahok lebih mengacu kepada “Mengajari orang memancing”. Bahkan dalam KJL, Basuki lebih mengarah untuk membuat sistem terlebih dahulu, baru pelaksanaa program. Terlihat jelas prinsip mereka. Menurut saya, bantuan tunai yang dianjurkan Anies hanya akan berakhir dengan banyaknya penyimpangan dan itu sudah terbukti ketika pak SBY bagi bagiin uang tunai. Banyak yang salah sasaran, dan sama sekali hanya memberikan tensoplas untuk kepala pecah.

Selama menonton perdebatan ini di Youtube, sepertinya semua program-program yang dianjurkan Anies adalah program Ahok (open governance, KJP, Moda Angkutan Umum terpadu, dsb), tetapi dipaparkan dengan gaya bicara yang halus dan sopan. Sepertinya Anies berusaha mengikuti idolanya, pak Harto. Kita tahu sendiri Pak Harto itu memang halus dan sopan, kelihatannya, tapi dibalik semua itu anda bisa lenyap diam diam kalau berani menentang. Saya rasa Anies berusaha untuk memakai approach seperti ini.
Di sisi lain Ahok, kembali terlihat sisi pragmatis nya, ketika dia harus menjelaskan berkali-kali tentang programnya. Kelemahan orang pragmatis adalah bosan untuk menjelaskan idenya berkali-kali. Apalagi harus dibumbui dengan kata-kata manis. Ini kesan yang saya dapatkan di dalam perdebatan ini. Ahok sudah cape kalau harus menjelaskan berkali-kali lagi, kalau semua yang program Anies ‘mimpi’ kan, sebenarnya sedang dan sudah dikerjakan.

Satu hal yang menunjukkan kalau Anies itu benar benar teoris, ketika dia selalu menuduh Basuki hanya berusaha melaksanakan program-program karena ada pilkada. Ini benar-benar tuduhan seorang teoris, karena secara teori, kalau kamu ada ide akan sekejap terlaksana, tanpa harus memperhitungkan biaya, infrastruktur, atau bahakan merubah kerusakan-kerusakan yang sudah terjadi selama bertahun-tahun.
Anies seharusnya mengerti bahwa gubernur-gubernur sebelumnya, tidak membuat suatu sistem dan infrastruktur yang baik. Mereka melakukan pembiaran di mana-mana. Ini yang BAsuki butuh untuk rapikan sebelum program-programnya bisa berjalan dengan baik, dan kalau itu butuh 2-3 tahun, itu sudah termasuk CEPAT, apalagi di kota sebesar Jakarta.

Seorang teoris yang hanya mengajar tidak akan tahu ini, ATAU belaga tidak tahu.

Juga, ditambah dengan debacle nya ketika berusaha menjelaskan ide tentang perumahan DP 0%.
Ahok sebagai seorang pragmatis, segera menghitung perkiraan biaya, sedangkan Anies, hanya berusaha tersenyum dan menuduh ‘keberpihakan’ atau menganggap Basuki ‘putus asa’. Dengan senyum pongahnya, dia menganggap Basuki hanya mau jalan kalau menguntungkan rakyat menengah ke atas.

Kontras sekali dalam segmen di atas, mana yang teoris, dan mana yang pragmatis.

Seorang teoris juga mudah untuk menjadi hippocrates. Ketika berbicara tentang merangkul dan menegakkan hukum, Anies lupa kalau teman-temannya di FPI sering melanggar hukum. Bahkan dia dulu juga menganggap FPI sebagai organisasi yang buruk, tapi sekarang malah dirangkul hanya demi Pilkada.

Bagi saya, dalam perdebatan ini, hal yang paling menyebalkan dari gaya Anies, adalah senyumnya yang seperti mengejek dan sepertinya merendahakan lawan bicaranya. Ini benar-benar suatu strategi untuk memancing emosi Basuki. Senyumnya ini benar-benar mengingatkan saya kembali lagi ke senyuman Pak Harto.

Hal yang paling saya sayangkan dari Basuki, sepertinya dia berusaha untuk pull back punches. Sepertinya beliau sudah menjadi “jinak”. Ditambah lagi sepertinya, Basuki sedang tidak dalam kondisi kesehatan yang prima, terdengar dari seringnya dia berusaha membersihkan tenggorokan.

Akhir kata, sekali lagi teoris lawan pragmatis. Saya seorang pragmatis, jadi yah saya akan mendukung Basuki. Those who can, do, those who can’t, teach.

God & Bugs

When I was in College, I enjoyed making comic strip. One of them, I named it God and Bugs. I will try to re-post them in weekly basis.

Amunisi Untuk Melawan Kekhawatiran

Image result for john piper

oleh John Piper

Berikut adalah sembilan dari janji-janji Alkitab:

Ketika saya cemas tentang usaha atau pertemuan baru yang beresiko, saya lawan ketidakpercayaan dengan janji: “Janganlah takut, sebab Aku menyertai engkau, janganlah bimbang, sebab Aku ini Allahmu; Aku akan meneguhkan, bahkan akan menolong engkau; Aku akan memegang engkau dengan tangan kanan-Ku yang membawa kemenangan.”
Yesaya 41:10 TB

Ketika saya cemas tentang pelayanan saya menjadi tidak berguna dan kosong, saya lawan ketidakpercayaan dengan janji, “demikianlah firman-Ku yang keluar dari mulut-Ku: ia tidak akan kembali kepada-Ku dengan sia-sia, tetapi ia akan melaksanakan apa yang Kukehendaki, dan akan berhasil dalam apa yang Kusuruhkan kepadanya.” – Yesaya 55:11 TB

Ketika saya cemas tentang menjadi terlalu lemah untuk melakukan pekerjaan saya, saya lawan ketidakpercayaan dengan janji Kristus, “Tetapi jawab Tuhan kepadaku: “Cukuplah kasih karunia-Ku bagimu, sebab justru dalam kelemahanlah kuasa-Ku menjadi sempurna.” Sebab itu terlebih suka aku bermegah atas kelemahanku, supaya kuasa Kristus turun menaungi aku.
2 Korintus 12:9 TB, dan “…, selama umurmu kiranya kekuatanmu.
Ulangan 33:25 TB

Ketika saya cemas tentang keputusan yang saya buat untuk masa depan, saya lawan ketidakpercayaan dengan janji, Aku hendak mengajar dan menunjukkan kepadamu jalan yang harus kautempuh; Aku hendak memberi nasihat, mata-Ku tertuju kepadamu.” – Mazmur 32:8 TB

Ketika saya cemas tentang menghadapi lawan, saya lawan ketidakpercayaan dengan janji, “Sebab itu apakah yang akan kita katakan tentang semuanya itu? Jika Allah di pihak kita, siapakah yang akan melawan kita? ” – Roma 8:31 TB

Ketika saya cemas akan menjadi sakit, saya lawan ketidakpercayaan dengan janji bahwa “Dan bukan hanya itu saja. Kita malah bermegah juga dalam kesengsaraan kita, karena kita tahu, bahwa kesengsaraan itu menimbulkan ketekunan, dan ketekunan menimbulkan tahan uji dan tahan uji menimbulkan pengharapan. Dan pengharapan tidak mengecewakan, karena kasih Allah telah dicurahkan di dalam hati kita oleh Roh Kudus yang telah dikaruniakan kepada kita.” – Roma 5:3‭-‬5 TB

Ketika saya cemas tentang semakin tua, saya lawan ketidakpercayaan dengan janji, “Sampai masa tuamu Aku tetap Dia dan sampai masa putih rambutmu Aku menggendong kamu. Aku telah melakukannya dan mau menanggung kamu terus; Aku mau memikul kamu dan menyelamatkan kamu.” – Yesaya 46:4 TB

Ketika saya cemas tentang akhir hidup, saya lawan ketidakpercayaan dengan janji bahwa “Sebab jika kita hidup, kita hidup untuk Tuhan, dan jika kita mati, kita mati untuk Tuhan. Jadi baik hidup atau mati, kita adalah milik Tuhan. Sebab untuk itulah Kristus telah mati dan hidup kembali, supaya Ia menjadi Tuhan, baik atas orang-orang mati, maupun atas orang-orang hidup.”
Roma 14:8‭-‬9 TB

Ketika saya cemas bahwa iman saya hancur dan jatuh terlepas dari Allah, saya lawan ketidakpercayaan dengan janji, “Akan hal ini aku yakin sepenuhnya, yaitu Ia, yang memulai pekerjaan yang baik di antara kamu, akan meneruskannya sampai pada akhirnya pada hari Kristus Yesus.”
Filipi 1:6 TB

“Ia yang memanggil kamu adalah setia, Ia juga akan menggenapinya.”
1 Tesalonika 5:24 TB

“Karena itu Ia sanggup juga menyelamatkan dengan sempurna semua orang yang oleh Dia datang kepada Allah. Sebab Ia hidup senantiasa untuk menjadi Pengantara mereka. ” – Ibrani 7:25 TB

Melihat Kembali Anugerah

20150310 Heather Lake 0150 Web
Satu hal yang saya suka lakukan kepada anak-anak saya, yaitu bercerita. Saya berusaha menceritakan bagaimana mereka bisa ada dalam keadaan sekarang, tinggal di Amerika, hidup dengan nyaman dan tercukupi. Dan satu hal yang selalu saya tekankan, semuanya karena anugerah Tuhan.

Papa dan mama saya bukan berasal dari keluarga yang kaya. Mama saya lahir di Dobo, Maluku Tenggara. Kalau saya bercerita, saya selalu menambahkan “Cari di peta-pun kadang Dobo nggak bakal ketemu” . Papa saya lahir di Makasar, Sulawesi Selatan.

Ke dua orang tua saya tidak punya gelar sarjana. Papa saya sudah harus bekerja untuk menolong untuk membiayai adik-adiknya ketika dia lulus SMA. Menurut kisah nya, dia sudah harus merantau ke pulau-pulau kecil di Indonesia Timur. Dan karena anugrah Tuhan, salah satu pulau tersebut adalah Dobo. Juga dengan anugerah Tuhan, jadilah mereka ketemu dan menikah.

Orang tua saya pindah ke Jakarta dengan membawa sedikit uang. Seingat saya, mereka menumpang di rumah salah satu saudara. Beberapa waktu kemudian, lahirlah saya, anak ke dua. Mama saya sering bercerita, saya bukan bayi yang mudah diurus. Sepertinya waktu kecil saya tidak bisa minum susu biasa, jadi harus beli susu buatan Jepang, yang mahal harganya.

Masa kecil saya tidak penuh dengan kemewahan, tetapi penuh dengan kecukupan. Kami tinggal di sebuah rumah di dalam gang. Saya ingat setiap musim hujan kita selalu kebanjiran, tapi untungnya tidak sampai masuk ke dalam rumah.

Saya ingat Papa saya berusaha dan bekerja keras. Dia pergi merantau ke Indonesia Timur, dan berusaha mencari peluang-peluang bisnis, dari bisnis jual binatang langka, kupu-kupu, kapal, siput, dan lain sebagainya. Waktu kecil, saya tidak mengerti akan hal ini. Saya hanya berpikir, itu adalah yang biasa.

Karena anugerah Tuhan, usaha-usaha Papa membuahkan banyak hasil. Ketika SMP, kami pindah ke rumah yang lebih besar. Kemudian waktu lulus SMA, saya bisa dibiayai untuk sekolah di Amerika. Dan sampai sekaranglah saya tinggal di sini, berkeluarga dan mempunyai 3 anak perempuan yang luar biasa.

Kala saya melihat kembali jalan hidup saya, saya bisa melihat jejak kaki anugerah Tuhan. Setiap saya bercerita kepada anak-anak saya, saya berusaha menanamkan poin-poin berikut dalam kehidupan mereka:

  • Mereka bisa ada dan hidup seperti sekarang, semuanya adalah Anugerah Tuhan. Saya selalu bilang kepada mereka, waktu saya kecil tidak pernah sekalipun mimpi bisa pergi ke luar negeri. Kalau teman-teman di Sekolah Minggu berliburan sekolah ke luar negeri, kita cuman bisa pergi lokal saja. Tetapi Tuhan membawa kehidupan keluarga saya, di mana orang tua saya saya dari kota kecil, bisa sampai ke Seattle, Amerika. Itu semua karena Anugerah
  • Mama saya adalah Pendoa . Saya ingat setiap malam atau pagi, Mama saya selalu berdoa. Ada saatnya saya, adik dan kakak diajak untuk doa, tetapi karena pada dasarnya saya seorang pembangkang, jadi saya protes terus. Ada satu saat saya doanya begini dengan suara keras “Tuhan saya tidak mau doa Mama saya terlalu panjang dan lama”.
    Tetapi terlepas dari hal itu, saya tahu saya bisa di sini, karena doa-doa yang Mama saya sudah panjatkan.

  • Setiap generasi harus berkorban, supaya generasi berikutnya bisa hidup lebih baik. Papa saya mengorbankan waktu dan tenaga agar keluarganya bisa hidup lebih baik. Setelah menjadi seorang ayah, saya tahu betapa berharganya untuk bisa meluangkan waktu dengan anak-anak. Mereka bertumbuh dengan sangat cepat. Dan saya tahu, Papa saya harus mengorbankan waktunya agar kita bisa hidup lebih baik. Saya selalu tekankan kepada anak-anak saya, untuk meninggalkan sesuatu yang lebih baik ke generasi berikut, saya juga harus bisa berani berkorban. Entah itu waktu, kerja, tenaga, impian, ambisi, atau lainnya, agar mereka harus bisa menjadi lebih baik dari saya.
  • Generasi berikutnya harus Lebih baik dari generasi sebelumnya. Saya selalu mendukung anak-anak saya untuk bisa lebih pintar, lebih berani, atau bahkan lebih hebat dari saya. Saya mau mereka bukan menjadikan saya sebagai ukuran dalam berkarya dan kepintaran. Setiap saat, saya selalu bilang kepada mereka, kalian harus lebih pintar, lebih berkarya, lebih menghasilkan, lebih berpotensi, daripada saya.

Point-point tersebut saya selalu usahakan untuk saya ajarkan dalam setiap hal dalam kehidupan. Di dinding rumah, saya pasang satu canvas putih, dan saya tulis “Evidences of God’s Grace”. Di bawahnya, saya taruh foto-foto mereka, foto-foto keluarga, foto-foto mereka waktu masih bayi. Bagi saya kehidupan saya adalah bukti nyata dari Anugrah-Nya.

Tidak pernah saya bayangkan Tuhan membawa kehidupan keluarga saya, berawal dari kota kecil di Dobo, yang tidak ada dalam peta, sampai bisa ke Amerika. Kadang saya berkelakar ke anak-anak saya, mungkin nanti berikutnya, salah satu dari mereka bisa menjadi Presiden Amerika.

Sebagai seorang Papa, satu hal yang saya harapkan bagi anak-anak saya. Ketika mereka pada di usia mereka bisa melihat balik kehidupan mereka, mereka bisa melihat bukti-bukti dari Anugerah Tuhan.

12 Alasan Mengapa Adalah Suatu Kehormatan Untuk Menjadi Ayah Dari Anak Perempuan

IMG_9501-e1445818994255

Oleh Mark Driscoll

Setara dengan menjadi pengikut Yesus dan mempunyai seorang istri, tidak ada yang dapat merubah seorang pria menjadi lebih baik daripada memiliki anak perempuan. Hidup ini penuh dengan banyak pemberian, dan seorang anak putri adalah suatu hadiah special. Sebagai seorang pria yang mempunyai dua anak perempuan, saya dua kali lipat diberkati. Minggu ini putri bungsu kami, Alexie, berumur 12. Mengingat hari ulang tahunnya, saya merenungkan 12 hal mengapa adalah suatu kehormatan, bahwa Allah Bapa mempercayakan kita dengan anak perempuan.

    Dunia adalah tempat yang berbahaya, dan ayah-lah yang ditugaskan untuk melindungi putrinya dari bahaya.

  1. Dengan memenuhi kebutuhan jasmani dan emosional-nya, seorang ayah menciptakan suatu lingkungan di mana putrinya dapat berkembang.
  2. Seorang ayah menunjukkan bagaimana seharusnya kasih sayang seorang pria yang sejati, sehingga dia melindungi dan mencegah anak perempuan nya untuk menemukan kasih sayang tersebut dari tempat lain.
  3. Dalam mencintai ibunya, seorang ayah mencontohkan bagaimana tampaknya pola hubungan yang sehat.
  4. Karena keduanya disebut “Bapa”, seorang ayah dapat membantu anak gadisnya untuk memahami kasih Bapa surgawi nya.
  5. Dalam dunia yang penuh dengan kebingungan dan manipulasi, seorang ayah dapat membantu anak perempuannya untuk memahami jati diri dan betapa berharga diri-nya.
  6. Dengan bersenang-senang dengan putrinya, seorang ayah dapat memelihara hubungan di mana putrinya ingin menghabiskan waktu bersamanya.
  7. Dengan menjadi seorang guru untuk putrinya, seorang ayah bisa membantu putri-nya untuk menavigasi masalah-masalah praktis dalam kehidupan.
  8. Sebagai gembala putrinya yang pertama, seorang ayah memperkenalkan putrinya kepada Yesus, Alkitab, doa, dan gereja.
  9. Dengan mengenal dan mendorong putrinya, seorang ayah dapat membantu putrinya untuk merasa aman untuk menjadi apa yang Tuhan mau dia lakukan.
  10. Dengan mengakui kesalahan, kelemahan, dan kegagalan dirinya, seorang ayah akan membantu putrinya belajar bagaimana menjadi terbuka tentang pergumulannya.
  11. Dengan menerima putrinya sebagai hadiah dari Tuhan, seorang ayah melihat putrinya sebagai sesuatu yang sangat berharga, sehingga putrinya bisa melihat dirinya sendiri sedemikian juga.

Diterjemahkan dari : http://markdriscoll.org/12-honors-for-fathers-of-daughters-and-ecclesiastes-part-13/

Exegesis : Andapun Bisa Melakukannya !

exegesis-you-can-do-it-507x307
Exegesis — (Metode Penafsiran Alkitab)

Apakah Exegesis adalah hobi Anda? Atau apakah pemikiran untuk menggunakan metode Exegesis untuk menerangkan Kitab Suci membuat Anda bergairah?

Menurut Henry Blackaby, salah satu penulis Encounters With God: Transforming Your Bible Study, setiap orang adalah penafsir. Dalam kutipan di bawah, Henry dan anak-anaknya Melvin dan Norman bertujuan untuk menghilangkan “faktor rasa takut” untuk membantu Anda menyadari, bahwa setiap orang dapat melakukan penafsiran dan menggunakan studi Alkitab sebagai dasar untuk membaca
Firman Allah.

Bersiaplah untuk merasakan pengalaman baru dengan Alkitab Anda!

Exegesis: Memahami Pesan

Exegesis” adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan studi Alkitab yang cermat untuk menemukan arti dan makna asli yang dimaksudkan dari sebuah teks.

Setiap orang adalah penafsir, beberapa adalah penasir yang baik dan beberapa, buruk. Anda mungkin pernah mendengar seseorang berkata, “kembali masa-masa itu. . . “Atau” apa yang Yesus maksudkan adalah. . . “. Ucapan-ucapan tersebut merupakan analisa penafsiran teks. Si Pembicara sedang mencoba untuk menjelaskan hubungan antara teks kuno dan pemahaman modern.

Exegesis digunakan untuk menjelaskan mengapa kita tidak lagi menyapa dengan “ciuman kudus” (1 Petrus 5:14) atau menyambut tamu ke rumah kita dengan cara mencuci kaki mereka (John 13:14).

Exegesis juga menjelaskan mengapa kita tidak benar-benar mencabut mata kanan atau memotong tangan kanan kita, jika mereka menyebabkan kita berbuat dosa (Matius 5: 2930).

Exegesis menafsirkan kata-kata yang mengejutkan dari Yesus bahwa “Aku berkata kepadamu, sesungguhnya jikalau kamu tidak makan daging Anak Manusia dan minum darah-Nya, kamu tidak mempunyai hidup di dalam dirimu.”(Yohanes 06:53). Exegesis membawa arti bahasa simbolik yang tidak masuk akal.

Perhatikan gambaran tentang Yesus oleh Rasul Yohanes, dan coba bayangkan seperti apa ini kelihatannya (Wahyu 1:14-16):
“Kepala dan rambut-Nya putih bagaikan bulu yang putih metah, dan mata-Nya bagaikan nyala api. Dan kaki-Nya mengkilap bagaikan tembaga membara di dalam perapian; suara-Nya bagaikan desau air bah. Dan di tangan kanan-Nya Ia memegang tujuh bintang dan dari mulut-Nya keluar sebilah pedang tajam bermata dua, dan wajah-Nya bersinar-sinar bagaikan matahari yang terik.

Seperti yang Anda lihat, Exegesis diperlukan untuk memahami Firman Allah secara keseluruhan.

Exegesis: Perhatikan Langkahmu

Tentu saja akan banyak jebakan, penafsiran yang salah dapat menjebak ketika mereka menyalahgunakan Firman Allah.

Orang – orang memiliki kecenderungan untuk menjelaskan apa yang mereka tidak suka sebagai “terikat budaya” atau dalam beberapa hal tidak relevan untuk masyarakat modern.

Mereka dapat mengambil sebuah kata dalam Kitab Suci, dan menambah arti kontemporer di atasnya , walaupun itu bukan yang tidak sejalan dengan apa yang sebenarnya dimaksud. Mereka dapat mengambil teks yang “deskriptif” dari peristiwa sejarah dan membuatnya menjadi perintah “preskriptif” untuk ditaati oleh orang Kristen jaman ini. Mereka dapat mengambil pernyataan di luar konteks dan menarik semua jenis kesimpulan konyol.

Mari kita pertimbangkan beberapa contoh Exegesis yang buruk untuk memberikan sedikit gambaran apa yang dimaksud dengan jebakan.

Contoh Exegesis Buruk # 1: Di Luar Konteks

Filipi 4:13 adalah pernyataan yang telah sangat sering disalahgunakan. Paul membuat sebuah deklarasi yang indah, ” Segala perkara dapat kutanggung di dalam Dia yang memberi kekuatan kepadaku”
Tetapi kalau diartikan di luar konteksnya, orang bisa menarik beberapa kesimpulan yang mengada-ngada tentang apa yang Kristus bantu untuk kita lakukan.

“Segala perkara” harus memenuhi kriteria, kalau tidak ini akan menjadi lisensi untuk melakukan sesuatu dalam nama Kristus. Jelas, Kristus tidak akan menguatkan Anda untuk melakukan sesuatu di luar kehendak-Nya.

Dapatkah Anda mengklaim janji ini untuk membantu Anda menjadi atlet bintang? Akankah Dia memberikan kecerdasan bisnis untuk menjadi sangat kaya? Atau mungkin memenuhi impian seumur hidup Anda untuk terbang ke bulan?

Ayat ini sering digunakan dari ambisi keegoisan anda dan bukan berasal dari kerinduan untuk mematuhi Kristus. Melihat konteks dari ayat ini, kita melihat bahwa Paulus sebenarnya berbicara tentang menjadi puas dalam segala keadaan. Paulus telah mengenal hidup di dalam kelimpahan, tetapi ia juga mengalami kelaparan dan menderita dengan sengsaranya. Namun Kristus telah memberinya kekuatan untuk
semua keadaan, dan hubungannya dengan Kristus telah membawa kepuasan.

Contoh Exegesis Buruk # 2: Pembelajaran Kata yang Salah

Penggunaan yang tidak tepat dari penelitian kata, juga dapat menyebabkan kesimpulan yang menyesatkan. Dalam Roma 1:16, Paulus menulis: “Sebab aku mempunyai keyakinan yang kokoh dalam Injil, karena Injil adalah kekuatan Allah yang menyelamatkan setiap orang yang percaya… “Dalam ayat ini, kata “kekuatan” adalah terjemahan dari kata Yunani dinamis. Anda dapat dengan mudah menemukannya di dalam kata Inggris “Dinamit”, yang memiliki akar etimologis yang sama. Ada banyak pengkhotbah yang berusaha untuk menyemangati orang banyak dengan menyatakan bahwa Injil adalah “dinamit” Allah yang menyelamatkan. Namun masalahnya, adalah bahwa gambaran kita tentang dinamit adalah berbeda dengan apa yang dimaksud Paulus ketika ia mengatakannya. Paulus tidak memiliki konsep dinamit seperti yang kita punya sekarang, atau mungkin dia tidak akan menggunakan kata tersebut kalau dia tahu artinya. Dinamit itu menghancurkan, merobohkan semuanya, menghanguskan segala sesuatu, dan bahkan dapat digunakan untuk membunuh.

Namun, Injil melakukan sebaliknya. Paulus sekedar mengungkapkan fakta bahwa Injil membawa keutuhan dan memberikan hidup baru. Mana yang memiliki kekuatan lebih: sesuatu yang mengambil kehidupan, atau sesuatu yang memberi hidup? Penafsiran yang tepat dari ayat ini
akan tetap terpaut pada makna aslinya dan tidak melebih-lebihkan dari arti sebenarnya agar menimbulkan efek dramatis.

Exegesis: Mulailah Berjalan

Cara terbaik untuk menguasai Alkitab adalah dengan memulai studi Anda. Jelas, tidak semua orang akan menjadi ahli dalam penafsiran, tetapi beberapa materi akan membantu siapapun untuk menggali dalam Kitab Suci dan menemukan kebenaran yang melimpah dan relevan.
Seorang “ahli” ahli seorang yang menguasai bahasa Alkitab dengan teliti, mengenal sejarah Yahudi dan Helenis, variasi naskah kuno, dan informasi latar belakang yang lebih luas dari dunia kala.

Tapi Anda juga dapat melakukan penafsiran yang baik walaupun Anda tidak memiliki akses ke materi-materi tersebut. Anda dapat mengembangkan keterampilan Anda sendiri dan belajar untuk memanfaatkan hasil kekuatan penelitian dari para “ahli” untuk tujuan Anda sendiri (ini di mana materi pelajaran Alkitab yang baik menjadi berguna).

Anda bisa menjadi penafsir yang baik, yang mengerti apa yang Tuhan maksudkan sebenarnya kepada umatNya pada saat itu dan membedakan kebenaran yang abadi untuk saat ini. Kunci untuk penafsiran yang baik adalah untuk membaca Alkitab dengan hati-hati dan serius.

Anda akan perlu mempertanyakan tentang diri anda sendiri dan ayat tersebut, jika Anda ingin menemukan apa yang Tuhan katakan melalui penulisNya. Proses ini mungkin tampak kaku pada awalnya, tetapi akan menjadi sangat alami sejalan dengan menumbuhkan kebiasaan baik dalam membaca Alkitab.

Diterjemahkan dari : http://www.faithgateway.com/exegesis-you-can-do-it

Kekhawatiran Meningkat Sejalan Dengan Penyebaran Bakteri Kebal Antibiotik

_86140576_c0229913-drug-resistant_enterobacteria_bacteria-spl

Lebih dari 6.000 kematian per tahun dapat disebabkan karena penurunan 30% dalam efektivitas antibiotik di AS, menurut sebuah laporan dari jurnal kedokteran The Lancet.

Dilaporkan sebagian dari kelonjakan akan jumlah kematian terjadi pada pasien yang menjalani operasi kolorektal, kemoterapi kanker darah, dan penggantian pinggul (hip replacement).

Para ahli di Inggris mengatakan bahwa, penelitian ini mengkonfirmasi kekhawatiran mereka akan bahayanya bakteri kebal antibiotik dalam operasi-operasi rutin.
Pejabat kepala medis Inggris menyebut masalah ini sebagai “bom waktu” yang bisa meledak seawaktu-waktu..

Dalam laporan ini, sebuah tim ilmuwan dari sejumlah lembaga Amerika yang berbeda, memperkirakan bahwa sebanyak setengah dari semua bakteri yang menyebabkan infeksi setelah operasi di AS, kebal terhadap antibiotik.

Mereka juga memperkirakan bahwa satu dari empat infeksi yang diobati dengan antibiotik setelah perawatan kemoterapi, sekarang kebal terhadap obat.

Untuk laporan tersebut, peneliti melihat apa yang bisa terjadi pada orang yang memiliki operasi umum dan sedang dirawat karena kanker dengan kemoterapi, jika resistensi antibiotik meningkat sepertiga – sejalan dengan tren saat ini.

Mereka menghitung bahwa di Amerika Serikat akan ada peningkatan sebsar 120.000 dalam jumlah infeksi dan 6.300 dalam jumlah kematian setiap tahunnya.

Penulis utama studi Prof Ramanan Laxminarayan, direktur dari Cenre for Disase Snamics, Economics, and Policy di Washington DC, mengatakan antibiotik adalah batu pondasi dari kedokteran modern namun pengurangan efektivitasnya adalah “suatu tantangan signifikan”.

Dia menjelaskan: “Bahaya dari resistensi antibiotik mengurangi nilai dari pengobatan modern.”

Dia mengatakan resistensi antibiotik sudah membunuh bayi yang baru lahir di negara berkembang dan sebagian besar orang tua di negara maju.
Dan sebagai penduduk lanjut usia meningkat, mereka akan menghadapi lebih banyak operasi dan lebih berisiko terkena infeksi, katanya.

Dia mendesak para ahli kesehatan masyarakat untuk mengeluarkan “strategi baru dalam pencegahan dan pengendalian resistensi antibiotik di tingkat nasional dan internasional”.

‘Melemahkan Pengobatan’

Prof Laura Piddock, direktur Antibiotic Actioni dan profesor mikrobiologi di University of Birmingham, sebelumnya telah memperingatkan potensi dari dampak resistensi antibiotik pada operasi rutin.

“Adalah baik untuk melihat bukti dari AS yang mendukung kekhawatiran serius ini bahwa resistensi antibiotik akan berdampak pada banyak bidang kedokteran, termasuk melemahkan pengobatan pasien kanker.”

Dia mengatakan dia berharap laporan itu akan menjadi ”’wake-up call’ yang keras untuk perusahaan-perusahaan farmasi” untuk meneliti dan mengembangkan pengobatan baru untuk infeksi bakteri.

“Tanpa pengobatan antibiotik, keberhasilan pasien dalam pengobatan kanker akan cenderung berkurang dan sangat tidak mampu untuk memetik keberhasilan dari pengobatan dan terapi-terapi baru yang dapat memperpanjang hidup penderita kanker,” katanya.

Namun, untuk saat inidi Inggris, belum ada tanda-tanda signifikan dari kegagalan antibiotik dalam mengendalikan infeksi setelah operasi rutin.

Sebaliknya, data menunjukkan bahwa tingkat infeksi Inggris sedikit berkurang, menurut laporan dari Dinas Kesehatan Masyarakat Inggris.

Tapi Prof Nigel Brown, Presiden dari the Mikrobiologi Society, mengatakan bahwa penelitian itu relevan dengan Inggris.

“Resistensi antibiotik adalah masalah global dan kemungkinan bahwa operasi rutin seperti penggantian pinggul dan operasi caesar elektif akan menjadi lebih jarang di Inggris, kecuali langkah-langkah diambil untuk mencegah penyebarannya.”

Manusia vs super bakteri (bakteri kebal antibiotik)

  • Superbakteri adalah ancaman utama atas kesehatan global di mana bakteri yang kebal terhadap berbagai jenis antibiotik, menyebabkan sekitar 400.000 infeksi dan 25.000 kematian di Eropa setiap tahun.
  • Ulah manusia mempercepat resistensi antibiotik pada bakteri, terutama di bidang pertanian dan kesehatan. Hampir 50% dari resep antibiotik sebenarnya tidak diperlukan.
  • Apakah kita menghadapi masa depan di mana batuk atau luka kecil bisa membunuh?

Diterjemahkan dari : http://www.bbc.com/news/health-34541253

DV-LOTTERY 2017 – Green Card Lottery

Capture

Untuk teman-teman di Indonesia, Green Card DV Lottery sudah dibuka dan akan berlangsung dari 1 Oktober – 3 November 2015.
Green Card DV Lottery adalah program Pemerintah Amerika untuk memberikan Permanent Resident secara cuma-cuma dan acak kepada warga dari berbagai negara.

website resmi dari pemerintah Amerika adalah :

www.dvlottery.state.gov

Mohon jangan tertipu oleh website website lain yang mempunyai domain .org atau .com. Website yang resmi hanya berasal dari domain name .gov

Semua website yang menjanjikan kemudahan atau bantuan atau prioritas dengan meminta bayaran adalah PALSU dan PENIPUAN.

Informasi anda malahan bisa diperjual belikan dan lebih parah lagi penipu bisa memakai informasi pribadi anda.

Waspadalah terhadap penipuan Green Card – sumber http://indonesian.jakarta.usembassy.gov/id/visas.html

Banyak orang telah menerima email yang menyatakan bahwa mereka telah memenangkan green card. Email tersebut bukan dari pemerintah AS. Email ini adalah penipuan. Jangan mengirim uang kepada siapa pun dan jangan menjawab email tersebut, hapus saja.

Pemerintah AS tidak memberitahukan pemohon visa lotre memperoleh kemenangannya melalui email. Sejak 2011 semua pemohon dapat mengecek status permohonannya (Entry Status Check) melalui www.dvlottery.state.gov. Entry Status Check hanya satu-satunya cara dimana pemohon visa lotre akan diberitahu tentang hasil pemilihan untuk DV-2016. Sebagai tambahan, Entry Status Check akan menjelaskan bagaimana pemohon yang berhasil dapat melanjutkan aplikasi permohonan visanya. Prosedur yang benar dijelaskan dalam Insktruksi DV Lotre 2016 “Pemilihan Pemohon”.

Selamat Mencoba !

Bahkan Ateis-pun Secara Intuitif Percaya Akan Adanya Pencipta

MTMwNzgzNTIyNjE2MDIyMjkw
Oleh TOM JACOBS

Penelitian baru menunjukkan melihat alam sebagai sengaja diciptakan adalah pengaturan default kita.

Sejak Darwin mengungkapkan teorinya, secara bertahap bukti-bukti menumpuk untuk menolak pemikiran bahwa alam adalah produk dari seorang tuhan atau sebuah pencipta lainnya. Namun keyakinan ini tetap nyata bersarang di otak manusia.

Betapa yakin-nya adalah subjek dari penelitian yang baru saja diterbitkan, yang mana menemukan bahwa, meskipun mereka yang menamakan dirinya Ateis, secara naluriah, memikir bahwa fenomena alam adalah sesuatu yang sengaja diciptakan.

Temuan tersebut “menunjukkan bahwa ada kecenderungan alami yang sangat berakar untuk melihat bahwa alam semesta adalah hasil suatu perancangan,” tulis tim riset yang dipimpin oleh Elisa Järnefelt dari Newman University. Mereka juga memberikan bukti bahwa, dalam kata-kata para peneliti, “agama tanpa-keyakinan (ateis) adalah suatu pandangan yang harus diusahakan. ”

Dalam jurnal Cognition, Järnefelt dan rekan-rekannya menjelaskan tiga studi yang dilakukan di Universitas Boston, yang pertama melibatkan 352 orang dewasa di Amerika Utara direkrut secara online. Semua peserta ditampilkan serangkaian 120 foto, termasuk pemandangan alam dan artefak buatan manusia.

Mereka diinstruksikan untuk menilai apakah “benda dalam foto tersebut adalah sengaja dirancang oleh sesuatu” dengan menekan tombol yang ditunjuk “ya” atau “tidak.” Kira-kira setengah dari peserta melakukannya di bawah “kondisi cepat”, di mana mereka hanya mempunyai waktu tidak lebih dari 865 milidetik untuk menanggapi setiap foto.

Tidak mengherankan, para peneliti menemukan bahwa “peserta yang beragama” mempunyai kecenderungan dasar untuk menganggap alam sebagai hasil ciptaan lebih tinggi daripada rekan-rekan mereka yang tidak beragama. Lebih penting lagi, merek juga menemukan bahwa peserta yang tidak beragama “sangat umum untuk mengidentifikasikan fenomena alami sebagai sengaja dibuat/hasil ciptaan” ketika “mereka tidak mempunyai cukup waktu untuk menyensor pemikiran mereka. ”

Hasil penelitian menunjukkan bahwa “kecenderungan untuk menafsirkan makhluk hidup dan alam sekeliling-nya sebagai suatu hasil rancangan didapat dari proses kognitif otomatis/alami, bukan karena secara eksplisit mempunyai agama/keyakinan.”

Studi kedua menggunakan prosedur yang sama seperti yang pertama, tetapi peserta melibatkan 148 orang dewasa di Amerika Utara “yang direkrut melalui daftar e-mail dari organisasi ateis dan asosiasi non-agama lain.”

Hasil mencerminkan hasil-hasil dari studi pertama, bahwa “dalam kondisi yang tergesa-gesa (secara naluri), ketika menilai alam sekeliling nya, ateis mempunyai tendensi untuk menganggap alam adalah hasil ciptaan dari suatu makhluk bukan manusia .”

Studi ketiga atas orang-orang non-religius dari Finlandia, sebuah negara di mana ateisme “bukan masalah, dan di mana budaya ketuhanan tidak sekental seperti di AS” menghasilkan hasil yang sama.

“Intuisi akan adanya Pencipta tertanam sangat dalam,” para peneliti menyimpulkan, “Bahkan tidak mengendur dalam mereka yang tidak memiliki komitmen agama secara eksplisit dan, bahkan, di antara mereka yang berusaha menolak agama secara aktif.”

Jadi “ateis yang sejati mungkin sangat jarang di antara orang dewasa, berbeda anggapan sebelumnya,” s Järnefelt dan rekan-rekannya menjelaskannya. Hal ini, menurut mereka, membantu menjelaskan mengapa begitu banyak orang salah paham akan teori evolusi.

Kita cenderung untuk menyerap ” informasi ilmiah yang baru dipelajari” ke dalam sistem kepercayaan yang sudah ada, para peneliti mencatat. Dalam hal ini, pemikiran sintesis tersebut menuju pada gagasan yang keliru bahwa seleksi alam (natural selection) adalah “hasil rancangan yang setengah-sengaja oleh suatu kekuatan yang memberikan hewan ciri-ciri fungsional yang mereka butuhkan untuk bertahan hidup. ”

Jadi anggota gerakan ateisme baru tidak perlu terlalu sombong bahwa ide-ide mereka akhirnya akan menang. Dan pendidik sains yang mencoba untuk menanamkan dasar-dasar teori evolusi harus menemukan cara untuk melakukannya, sambil menyadari kecenderungan naluriah siswa mereka untuk menanggap adanya suatu pencipta.

Di adaptasi dari
http://www.psmag.com/nature-and-technology/even-atheists-intuitively-believe-in-a-creator