Melihat Kembali Anugerah

20150310 Heather Lake 0150 Web
Satu hal yang saya suka lakukan kepada anak-anak saya, yaitu bercerita. Saya berusaha menceritakan bagaimana mereka bisa ada dalam keadaan sekarang, tinggal di Amerika, hidup dengan nyaman dan tercukupi. Dan satu hal yang selalu saya tekankan, semuanya karena anugerah Tuhan.

Papa dan mama saya bukan berasal dari keluarga yang kaya. Mama saya lahir di Dobo, Maluku Tenggara. Kalau saya bercerita, saya selalu menambahkan “Cari di peta-pun kadang Dobo nggak bakal ketemu” . Papa saya lahir di Makasar, Sulawesi Selatan.

Ke dua orang tua saya tidak punya gelar sarjana. Papa saya sudah harus bekerja untuk menolong untuk membiayai adik-adiknya ketika dia lulus SMA. Menurut kisah nya, dia sudah harus merantau ke pulau-pulau kecil di Indonesia Timur. Dan karena anugrah Tuhan, salah satu pulau tersebut adalah Dobo. Juga dengan anugerah Tuhan, jadilah mereka ketemu dan menikah.

Orang tua saya pindah ke Jakarta dengan membawa sedikit uang. Seingat saya, mereka menumpang di rumah salah satu saudara. Beberapa waktu kemudian, lahirlah saya, anak ke dua. Mama saya sering bercerita, saya bukan bayi yang mudah diurus. Sepertinya waktu kecil saya tidak bisa minum susu biasa, jadi harus beli susu buatan Jepang, yang mahal harganya.

Masa kecil saya tidak penuh dengan kemewahan, tetapi penuh dengan kecukupan. Kami tinggal di sebuah rumah di dalam gang. Saya ingat setiap musim hujan kita selalu kebanjiran, tapi untungnya tidak sampai masuk ke dalam rumah.

Saya ingat Papa saya berusaha dan bekerja keras. Dia pergi merantau ke Indonesia Timur, dan berusaha mencari peluang-peluang bisnis, dari bisnis jual binatang langka, kupu-kupu, kapal, siput, dan lain sebagainya. Waktu kecil, saya tidak mengerti akan hal ini. Saya hanya berpikir, itu adalah yang biasa.

Karena anugerah Tuhan, usaha-usaha Papa membuahkan banyak hasil. Ketika SMP, kami pindah ke rumah yang lebih besar. Kemudian waktu lulus SMA, saya bisa dibiayai untuk sekolah di Amerika. Dan sampai sekaranglah saya tinggal di sini, berkeluarga dan mempunyai 3 anak perempuan yang luar biasa.

Kala saya melihat kembali jalan hidup saya, saya bisa melihat jejak kaki anugerah Tuhan. Setiap saya bercerita kepada anak-anak saya, saya berusaha menanamkan poin-poin berikut dalam kehidupan mereka:

  • Mereka bisa ada dan hidup seperti sekarang, semuanya adalah Anugerah Tuhan. Saya selalu bilang kepada mereka, waktu saya kecil tidak pernah sekalipun mimpi bisa pergi ke luar negeri. Kalau teman-teman di Sekolah Minggu berliburan sekolah ke luar negeri, kita cuman bisa pergi lokal saja. Tetapi Tuhan membawa kehidupan keluarga saya, di mana orang tua saya saya dari kota kecil, bisa sampai ke Seattle, Amerika. Itu semua karena Anugerah
  • Mama saya adalah Pendoa . Saya ingat setiap malam atau pagi, Mama saya selalu berdoa. Ada saatnya saya, adik dan kakak diajak untuk doa, tetapi karena pada dasarnya saya seorang pembangkang, jadi saya protes terus. Ada satu saat saya doanya begini dengan suara keras “Tuhan saya tidak mau doa Mama saya terlalu panjang dan lama”.
    Tetapi terlepas dari hal itu, saya tahu saya bisa di sini, karena doa-doa yang Mama saya sudah panjatkan.

  • Setiap generasi harus berkorban, supaya generasi berikutnya bisa hidup lebih baik. Papa saya mengorbankan waktu dan tenaga agar keluarganya bisa hidup lebih baik. Setelah menjadi seorang ayah, saya tahu betapa berharganya untuk bisa meluangkan waktu dengan anak-anak. Mereka bertumbuh dengan sangat cepat. Dan saya tahu, Papa saya harus mengorbankan waktunya agar kita bisa hidup lebih baik. Saya selalu tekankan kepada anak-anak saya, untuk meninggalkan sesuatu yang lebih baik ke generasi berikut, saya juga harus bisa berani berkorban. Entah itu waktu, kerja, tenaga, impian, ambisi, atau lainnya, agar mereka harus bisa menjadi lebih baik dari saya.
  • Generasi berikutnya harus Lebih baik dari generasi sebelumnya. Saya selalu mendukung anak-anak saya untuk bisa lebih pintar, lebih berani, atau bahkan lebih hebat dari saya. Saya mau mereka bukan menjadikan saya sebagai ukuran dalam berkarya dan kepintaran. Setiap saat, saya selalu bilang kepada mereka, kalian harus lebih pintar, lebih berkarya, lebih menghasilkan, lebih berpotensi, daripada saya.

Point-point tersebut saya selalu usahakan untuk saya ajarkan dalam setiap hal dalam kehidupan. Di dinding rumah, saya pasang satu canvas putih, dan saya tulis “Evidences of God’s Grace”. Di bawahnya, saya taruh foto-foto mereka, foto-foto keluarga, foto-foto mereka waktu masih bayi. Bagi saya kehidupan saya adalah bukti nyata dari Anugrah-Nya.

Tidak pernah saya bayangkan Tuhan membawa kehidupan keluarga saya, berawal dari kota kecil di Dobo, yang tidak ada dalam peta, sampai bisa ke Amerika. Kadang saya berkelakar ke anak-anak saya, mungkin nanti berikutnya, salah satu dari mereka bisa menjadi Presiden Amerika.

Sebagai seorang Papa, satu hal yang saya harapkan bagi anak-anak saya. Ketika mereka pada di usia mereka bisa melihat balik kehidupan mereka, mereka bisa melihat bukti-bukti dari Anugerah Tuhan.

Leave a Reply

Post Navigation